• Breaking News

    Cara Menghasilkan Uang Dari Internet|Cara Mendapatkan Uang Dari Internet|Cara Cari Uang di Internet|Cara Mendapatkan Uang dari Facebook|Cara Mendapatkan Uang Dengan Cepat|Peluang Usaha Sampingan|Peluang Usaha Rumahan|Butuh Uang Cepat|cara mendapatkan uang dengan mudah

    5 January 2016

    Pikiran biru: ekspresi emosional mempengaruhi jaringan kreativitas otak



    Pikiran biru: ekspresi emosional mempengaruhi jaringan kreativitas otak
    Cara kerja dari sirkuit saraf yang berhubungan dengan kreativitas secara signifikan berubah ketika seniman secara aktif berusaha untuk mengekspresikan emosi, menurut sebuah studi otak-scanning baru pianis jazz.
    Selama dekade terakhir, koleksi studi neuroimaging telah mulai mengidentifikasi komponen dari sirkuit saraf yang beroperasi di berbagai domain kreativitas. Namun penelitian baru menunjukkan bahwa kreativitas tidak dapat sepenuhnya dijelaskan dalam hal aktivasi atau deaktivasi jaringan tetap daerah otak. Sebaliknya, para peneliti mengatakan, ketika tindakan kreatif terlibat daerah otak yang terlibat dalam ekspresi emosional, aktivitas di daerah ini sangat mempengaruhi bagian mana dari jaringan kreativitas otak diaktifkan, dan sampai sejauh mana.
    "Intinya adalah bahwa emosi penting," kata penulis senior Charles Limb, MD. "Ini tidak bisa hanya menjadi situasi biner di mana otak Anda adalah salah satu cara ketika Anda menjadi kreatif dan cara lain bila Anda tidak. Sebaliknya, ada yang lebih besar dan lebih rendah derajat negara kreatif, dan versi yang berbeda. Dan emosi memainkan peran sangat penting dalam perbedaan-perbedaan ini. "
    Sebagian besar penelitian baru, yang muncul dalam 4 Januari 2016 isu Laporan Ilmiah, dilakukan di laboratorium Limb di Johns Hopkins School of Medicine sebelum pindah ke UC San Francisco pada tahun 2015. Dalam praktek bedah, Limb, sekarang Francis A. Sooy Profesor THT di UCSF dan pemain saksofon jazz dicapai, menyisipkan implan koklea untuk mengembalikan pendengaran.
    Penelitian sebelumnya oleh Limb dan lain-lain menggunakan pencitraan resonansi magnetik fungsional (fMRI) untuk belajar improvisasi musik, rap gaya bebas, dan render karikatur-kreatif tindakan yang terungkap secara real time dan karena itu lebih setuju untuk penelitian laboratorium dari, katakanlah, lukisan-menonaktifkan daerah otak yang dikenal sebagai korteks dorsolateral prefrontal (DLPFC), yang terlibat dalam perencanaan dan perilaku pemantauan. Penonaktifan DLPFC ini telah diambil untuk menjadi tanda tangan saraf dari "negara aliran" seniman bisa masuk ke impuls kreatif membebaskan.
    Namun dalam studi baru yang dipimpin oleh penulis pertama Malinda McPherson, para peneliti menemukan bahwa penonaktifan DLPFC secara signifikan lebih besar ketika musisi jazz, yang memainkan keyboard kecil sementara di pemindai fMRI, improvisasi melodi dimaksudkan untuk menyampaikan emosi diekspresikan dalam "positif "gambar (foto seorang wanita tersenyum) daripada ketika mereka bertujuan untuk menangkap emosi dalam" negatif "gambar (foto dari wanita yang sama dalam keadaan agak tertekan).
    Di sisi lain, improvisasi ditargetkan pada mengekspresikan emosi dalam citra negatif yang terkait dengan aktivasi yang lebih besar dari daerah reward otak, yang memperkuat perilaku yang menyebabkan hasil yang menyenangkan, dan konektivitas yang lebih besar dari wilayah ini untuk DLPFC.
    "Ada lebih penonaktifan dari DLPFC selama improvisasi bahagia, mungkin menunjukkan bahwa orang yang masuk ke lebih dari 'alur' atau 'zona,' tapi selama improvisasi sedih ada perekrutan lebih dari area otak yang berhubungan dengan penghargaan," kata McPherson, seorang pemain biola klasik dan tahun pertama mahasiswa pascasarjana di Program Harvard-MIT dalam Pidato dan Mendengar Biosains dan Teknologi. "Hal ini menunjukkan mungkin ada mekanisme yang berbeda untuk mengapa hal itu menyenangkan untuk membuat bahagia dibandingkan musik sedih."
    Karena gambar sendiri mungkin menginduksi respons emosional dalam musisi, selain pemindaian otak dilakukan sementara musisi improvisasi, setiap sesi pemindaian juga termasuk jangka waktu di mana musisi pasif melihat gambar. Untuk setiap musisi, data aktivitas otak yang dihasilkan selama periode melihat ini pasif, termasuk respons emosional, yang dikurangi dari yang menimbulkan selama pertunjukan musik mereka. Hal ini memungkinkan para peneliti untuk menentukan komponen dari aktivitas otak di daerah emosional yang sangat terkait dengan menciptakan improvisasi.
    Selain itu, Limb mengatakan, tim peneliti dihindari biasing pertunjukan para musisi 'dengan kata-kata seperti "sedih" atau "senang" ketika menginstruksikan para musisi sebelum percobaan.
    "Gagasan bahwa kita dapat belajar kreativitas kompleks seniman dan musisi dari perspektif ilmu syaraf merupakan salah satu berani, tapi itu salah satu yang kita semakin nyaman dengan," kata Limb. "Bukan berarti kita akan menjawab semua pertanyaan, tapi yang kita punya hak untuk meminta mereka dan untuk merancang percobaan yang mencoba untuk menumpahkan beberapa lampu pada proses manusia yang menarik ini."
    Mengeksplorasi lebih lanjut: Studi musisi jazz mengungkapkan bagaimana otak memproses improvisasi

    Sumber : http://medicalxpress.com/news/2016-01-mind-blue-emotional-affects-brain.html

    No comments:

    Fashion

    Beauty

    Travel